Momen di Bulan Ramadhan 1433H

Bismillah.

Hari ini, katanya pemerintah adalah hari pertama puasa di bulan Ramadhan 1433H. FYI, hari ini hari Sabtu tanggal 21 Juli 2012. Pas nanya sama mama (hari kamis) mau puasa hari apa, mama bilangnya mau mulai puasa hari Jumat. Katanya bukan ikut Islam Muhammadiyah atau aliran manapun, yang penting niat dan ikhlas mau puasa Ramadhan, lebih cepet lebih baik, udah nggak sabar nungguin Ramadhan.

Terharu. :’)

Trus, akhirnya ikutan juga deh puasa hari Jumat. Kata mama, “kamu ikutan yang Sabtu aja, nanti liat temen-temen yang ga puasa, kamu malah laper.”

Tertusuk. 😥 (berasa nggak pernah puasa senin-kamis, sama puasa pengganti aja) #nggaya

Challenge Accepted. 

Secara akhir-akhir ini nggak doyan makan siang, jadinya betah aja nahan napsu pas yang lain pada makan/minum.

Puasa menurut kamus hidup saya itu adalah salah satu cara berhemat yang sehat dan menambah amal ibadah. Cuman, yang nyiksa itu pas keselek (nggak tau apaan, berharap hanya debu). Kepengen minum, tapi ga boleh. Kepengen pura-pura kumur trus ketelen juga dosa. Akhirnya pasrah. Nelen air liur yang banyak.

Hari pertama puasa pas jaga Cafe, nggak sendirian. Yang lain pada nggak puasa. Makan, minum.

Mencoba santai.

Terus mencoba, hingga keringat dingin menetes.

Emang dasar setan! “Gue jarang banget siang-siang laper. Sekalinya laper, pas puasa! FAIL.”

Sabaaar.. Sabaarr.. Tapi karena udah niat, akhirnya saya jalani dengan memohon ridho Illahi. Asek.

Kalau inget-inget jaman SMA, eh setahun lalu juga masih sih. Sering banget dapet sms broadcast minta maaf sebelum puasa dan minta maaf pas Idul Fitri. Berasanya pengen suci tapi di Bulan Ramadhan doang. Sensi. (Padahaaaaal gueeh juga sering pernah kayak getoooh).

Yang bikin heran, kenapa sih ga pada broadcast minta maaf kalo abis bikin salah. Misalnya ga ngabarin kalo udah nikah, wisuda, punya pacar baru, selingkuhan baru, abis jalan bareng (sirik ajaa nggak pake BB). Dan yang lebih penting, abis ngomongin yang jelek-jelek tentang gue. Itu fatal banget! (Dosa lo semua yang ngomongin jelek-jelek tentang gue.) Yaa, walaupun nggak ada bagusnya, tapi kan ga juga diomongin. Ya, kan?

Balik lagi ke jalan yang benar. Kalo menurut hadits, minta maaf itu memang disyariatkan dalam Islam. Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda,

من كانت له مظلمة لأخيه من عرضه أو شيء فليتحلله منه اليوم قبل أن لا يكون دينار ولا درهم إن كان له عمل صالح أخذ منه بقدر مظلمته وإن لم تكن له حسنات أخذ من سيئات صاحبه فحمل عليه

“Orang yang pernah menzhalimi saudaranya dalam hal apapun, maka hari ini ia wajib meminta perbuatannya tersebut dihalalkan oleh saudaranya, sebelum datang hari dimana tidak ada ada dinar dan dirham. Karena jika orang tersebut memiliki amal shalih, amalnya tersebut akan dikurangi untuk melunasi kezhalimannya. Namun jika ia tidak memiliki amal shalih, maka ditambahkan kepadanya dosa-dosa dari orang yang ia zhalimi” (HR. Bukhari no.2449)

Hadits ini menjelaskan bahwa umat Islam diajarkan untuk meminta maaf jika berbuat salah pada orang lain. Sesegera mungkin.

Tapi ada juga nih ya, orang memanfaatkan momen bulan Ramadhan tersebut menjadi momen yang paling tepat untuk meminta maaf, misalnya kesalahan dulu-dulu yang nggak pengen sempet dibahas, akhirnya dibahas dengan mengandalkan momen Ramadhan.

Adam (A): ngirim sms 3 karakter, “Siti.. memasuki Bulan Ramadhan yang tinggal itungan jam, Adam dan keluarga besar minta maaf sebesar-besarnya ya kalo ada kesalahan yang nggak disengaja maupun disengaja.”

Siti (S): “Iya sama-sama ya, lo nggak perlu minta maaf kaya gini kali, gue udah maafin kok. *emote senyum tipis*

A: “Semuanya? Serius?”

S: “Iyah, serius.. Semuuaanya, Dam. Selamat Puasa! *emote senyum lebar*

A: “Alhamdulillah.. Sit, sebenernya gue udah lama pengen bilang, iPad lo layarnya retak, itu karena gue. Gue khilaf ga bisa-bisa main Cut-a-Rope, gue banting deh. Gue dimaafin kan? *emote kelilipan* Selamat Puasa juga, Sit!”

Otomatis dimaafin nggak? Kalo saya jadi Siti, saya akan membuat Adam saat itu juga masuk surga. Baik kan? 🙂

Hehe, becanda ding. Sebenernya sih nggak ada yang namanya larangan memanfaatkan momen ini untuk meminta maaf ke orang lain. Yang penting niatnya dan nggak dijadiin kebiasaan tiap tahun aja. Soalnya nggak ada haditsnya!

Siti n’ Friends mengucapkan selamat menjalankan ibadah Puasa! 🙂
Puasa Ramadhan! Asik pake banget ya!

siti n friends

note: Minta maaf, kalo ada salah salah kata dalam penulisan.. 😀

Cheers!

Sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s