Gubug Makan Mang Engking Jogja

[intro] malam ini buka twitter. nyesekk. banyak amat yang bilang “Cewekku koq ngangeninn yaaahh”, “Kok kaya kangen ya? Tp gatau kangen sm siapa”. “kangen..”. Giliran gue deh yang ngetuit, “baru aja ketemu, masa udah kangen” 😐 (yang ini fiktif!)

Intro yang agak alay. Maklum abis pulang bergalau. Sudah, di skip juga boleh kok. 🙂

Jadi ceritanya, tadi abis dinner sama si abang yang selalu ngaku-ngaku ganteng. #kemudianhening

Mestinya sih judulnya buka puasa bareng, tapi berhubung saya ga puasa, jadinya acaranya bukan buka puasa bareng, tapi hanya menemani dia yang buka puasa.

Dinner tadi menyenangkan. Menurut saya, tempat yang kami kunjungi tadi asyik. Tapi menurut dia, tadi biasa aja. Huu, kebanyakan hang-out sih lu bang.

Destinasi kami tadi adalah Gubug Makan Mang Engking. Siapa yang ga pernah denger ini resto? Terkenal banget cyin di Jogja. Terkenal enak dan mahal, tapi harga dan rasanya itu seimbang, nggak rugi ngerogoh saku agak dalem buat nikmatin masakan di sini.

Tempatnya lumayan jauh, lupa tadi alamatnya di mana. Pertama, karena ini baru pertama kalinya saya mengunjungi resto ini. Kedua, pas mau ngapalin jalan pulang, pake acara nyasar, ancer-ancernya jadi ikutan hilang, yang jelas, tadi ngelewatin lintasan rel kereta api.

(Gak sengaja browsing, ini lokasi yang tadi dikunjungi. Soragan Castle, Jl. Soragan No. 13, Bantul Telp. (0274) 622972)

Resto ini punya trademark sendiri. Bangunannya yang mirip kastil dengan exterior bebatuan, membuat kita langsung hapal dengan tampilan restoran ini. Ada beberapa tempat yang bisa dipilih pengunjung. Ada yang indoor, semi-outdoor, dan outdoor. Kami awalnya memilih indoor, tetapi saya merasakan hawa-hawa terlalu formal dan agak horor (karena interiornya kaya rumah lama, dan ada ksatria berbaju zirah di pintu depannya, horor cuy!). Akhirnya pilihan jatuh ke outdoor.

Suasana taman yang lumayan cozy, diatapi pohon yang sedang berbunga. Bunganya berwarna pink, berguguran, cantik. Err, baru sadar kalo itu bunga kamboja. Hi hi hi. Disebelah kami juga ternyata ada sumur, makin mengingatkan pada film horor jepang. (ʃ﹏ƪ)

Skip cerita horornya!

Kami memesan Udang Bakar Madu Standar, Gurami (apa gitu, pokoknya dibumbui enak, semacam asam manis), Sayur Asem, dan Lemon Tea. Nggak ketinggalan Sambel Terasi (apa gitu, panjang judulnya).

Kami datang beberapa menit sebelum bedug maghrib, jadi masih sempet bengong nungguin pesenan datang.

Nggak lama, pesanan kami datang, dan bedug maghrib pun belum berkumandang (kasihan liat mukanya si abang melas pengen ngerokok, bukan pengen makan)

Sembari nungguin adzan, dia nyeletuk, “ga poto-poto?”

Eh iya, naluri narsis kenapa hilang begitu saja?

Ini adalah momen penting, sob! #lebay

Akhirnya, pake #BBbaru #pentingbanget saya foto-fotoin makanan seadanya.

Dan saya pun narsis berfoto-foto dengan makanan.

Penampakan:

foods

udang dan gurami

saya, udang, dan gurami

saya, udang, dan gurami

Dia saya tawarin dipotoin ga mau. Sok artis kali lah pokoknya abang ini. Mungkin maunya foto sama saya, cuma saya nggak nawarin. Ha ha ha. #ultralebay

Adzan maghrib akhirnya tau banget saya kami udah kelaperan. Saat tiba waktunya berbuka, dia minum, terus ngerokok. Manusiaa.. Щ(ºДºщ)

Pertama kali yang saya icip adalah guraminya. Not bad. Rasanya enak, tapi masya Allah, baru sadar kalo ini ikan gede banget kalo untuk 2 porsi. O_o

Second taste, Udang! Aaaaa udaaannggg.. udah ngidam dari kapaaann. Girang!

Rasa udangnya enak, bumbunya ngeresep, madu banget. Tapi lumayan kecil dari ekspektasi di awal. Kan emang mesennya yang standar. Mau gede? Pesen yang super!

Rasa sayur asem, saya nggak tahu, soalnya diabisin sama si abang. (¬.¬)-c<ˇ_ˇ)

Kalo rasa lemon tea, biasa aja. Hanya teh yang dikasi peresan jeruk lemon. Satu hal, kemanisan!

Rasa sambel, biasa aja sih, pedes. Yaiyalah! Ga pedes, nyemplung aja sumur. Mungkin emang saya bukan pecinta sambel, jadi ga berkomentar banyak.

Tapi, tanpa sambel pun, masakan-masakan ini tetep enak menurut saya.

Yang tadinya makan pake sendok lengkap dengan garpu. Pada akhirnya, makan cuma pake tangan kosong. Rasanyaa…. Endang-Bambang deh! (ˆڡˆ)

Terakhir, membayar segala kekhilafan yang telah terjadi. Tentunya di kasir.

Total kerugian material, sekitar 160ribu. #kemudianhening

(Tapi karena ada yang mungkin abis gajian, apa mau syukuran, apa ritual buang sial biar cepet dapet jodoh, jadinya saya bebas bersyarat dari segala akibat kekhilafan tersebut alias ga ikutan mbayar. Tak doain bang, supaya rejekinya nambah biar sering-sering begini. Cepet dapet jodoh jugak! Amin! (っ˘з(˘⌣˘ ) )

Cheers!

Advertisements

One thought on “Gubug Makan Mang Engking Jogja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s