Skripswit

Hari yang cukup selo. Cuma di pagi hari ini aja sih. Alhasil saya nulis lagi setelah sekian lama nggak mampir sini.

Kali ini saya mau curhat tentang galau akademis part sekian. Mungkin ini part yang terakhir.

Aamiin.

***

Continue reading

Advertisements

God Always Listening Always Understanding

galau

Malem-malem, eh udah dini hari ding. Ga bisa tidur. Karena apa? Karena kopi! Sebenernya ngaruh gak sih.. Gak tau deh ya, yang jelas di tengah malem yg besok adalah hari kerja ini, saya sedang Galau! Istilah kerennya dari gundah, gulana, resah, dan gelisah. Dan yang digalau-in ga cuma satu, ini Galau Ritmik Kontinuistik. Jadi galaunya abstrak bin berkepanjangan. *susah deh bahasa gue*

Selain dari efek kopi hibah dari mbak kost sebelah kamar ini, galau dini hari ini datang dari… Tugas yang menumpuk setelah UAS! Sebut saja rangkaian Galau Akademik. Ini murni adalah kesalahan saya karena sifat saya yang procrastination, alias menunda-nunda pekerjaan. Pekerjaan ini adalah mengoreksi tugas mahasiswa yang terdiri dari  3 folder, masing-masing folder isinya sekitar 30-an file, kalo ditotal sekitar 90-an file.

Asdos macam apa saya ini Ya Tuhan? Yang akibatnya adalah nilai anak-anak itu jadi telat keluar.. syalala. Selow.. Selow, coy. Doain aje, sebelum Februari ini selesai kok. Janji seorang pemudi dalam ikrarnya.

Eitss… masih ada satu lagi yang belom kelar, Translate file Inggris-Indonesia! Derita gue banget ini mah, lagi-lagi procrastination,  harusnya udah beberapa bulan yg lalu ini selesai, tapi malah ga selesai-selesai. Kayanya harus bikin nadzar yang bisa bikin motivasi. Yang gue takutin cuma satu. Gue takut dipecat jadi asdos! Harrr….

Resolusi 2012: Mengurangi kebiasaan menunda pekerjaan. Amin.

Udah ah. Galau akademik saya anggap selesai malam ini, maksudnya dilanjut besok lagi :3

Nah.. Galau selanjutnya datang dari, email beasiswa yang deadlinenya tanggal 31 Januari. OMOO. Kesempatan emas banget padahal, tapi masih ngerasa belum percaya diri. Dan dalam beasiswa itu harus punya suatu gambaran riset. Sedangkan, ide aja belum kepikiran. Pengennya nanti detik-detik terakhir bisa masukin. Berdoa sajolah. Kalo temen gue bilang, Galau itu God Always Listening Always Understanding. Maka janganlah engkau berhenti ber-Galau. Karena itu merupakan salah satu doa juga. *agak ga nyambung*

Iyak, seperti yang sudah dikatakan tadi, galaunya kontinyu. Dan galau yang semakin abstrak ini datangnya dari… hati.

Owyeaah.. *gue paling seneng nih kalo udah bicara dari hati ke hati*

Gue cuma bingung sih sebenernya, gue salah ga sih kalo masih berhubungan baik ke mantan? langsung to the point.

Masalahnya, kan doski udah punya gandengan, dan gue juga udah punya. Salah ga sih kalo gue masih berkontak-kontakan sama doski? Secara ntar masing-masing pasangan bisa jeles. Heumm.. Absolutely, gue udah pure ga ada perasaan apapun lagi sama si doski. Dan gue, malahan seneng kalo mereka berdua itu keliatan kaya pasangan serasi. Yaudahlah ya, kayanya sih selama hubungan kami ga O O T, hidup kita bakalan baik-baik aja. Setuju?

Belum ngantuk tapi udah ga ada bahasan. Malem ini ditutup dengan lagu Insya Allah – Maher Zein. *entah dimana nyambungnya* Intinya, jangan lelah ber-Galau, eh berdoa kepada Allah SWT. Karena pasti akan selalu ada jalan.

For everyone, everywhere..

Cheers!